Baptisan Air

Kata baptis dalam Alkitab bahasa Indonesia berasal dari bahasa Yunani “baptizo” yang berarti:

Meliputi seluruhnya dengan cairan, mencelupkan sesuatu ke dalam cairan kemudian mengeluarkannya kembali, dibanjiri, dicelupkan, dibenamkan. (Strong’s Exhaustive Concordance by James Strong, S.T.D., LL.D., 1890)

Jadi, kata baptis sendiri artinya adalah diselamkan, oleh karena itu penggunaan istilah yang tepat adalah “baptis air”, bukan “baptis selam”, karena hal ini sama dengan mengatakan “selam selam”.

Sakramen Baptisan Air adalah tanda lahiriah yang suci sebagai meterai peristiwa kelahiran kembali yang diperintahkan oleh Tuhan Yesus sendiri. Sakramen Baptisan Air menggambarkan peristiwa seseorang mengalami kematian dari kehidupannya yang lama, dikuburkan, dan dibangkitkan kembali bersama-sama dengan Tuhan Yesus.

Atau tidak tahukah kamu, bahwa kita semua yang telah dibaptis dalam Kristus, telah dibaptis dalam kematian-Nya? Dengan demikian kita telah dikuburkan bersama-sama dengan Dia oleh baptisan dalam kematian, supaya, sama seperti Kristus telah dibangkitkan dari antara orang mati oleh kemuliaan Bapa, demikian juga kita akan hidup dalam hidup yang baru. (Roma 6:3-4)

Syarat menerima Sakramen Baptisan adalah sudah lahir baru

Jadi, Sakramen Baptisan Air adalah peringatan yang sakral terhadap peristiwa ketika kita lahir baru dalam Kristus. Ingatlah bahwa seseorang tidak menjadi lahir baru dengan cara dibaptis. Seseorang lahir baru ketika dengan mulut mengaku dan dengan hati percaya bahwa Yesus adalah Tuhan.

Sebab jika kamu mengaku dengan mulutmu, bahwa Yesus adalah Tuhan, dan percaya dalam hatimu, bahwa Allah telah membangkitkan Dia dari antara orang mati, maka kamu akan diselamatkan. Karena dengan hati orang percaya dan dibenarkan, dan dengan mulut orang mengaku dan diselamatkan. (Roma 10:9-10)

Rasul Petrus juga memberikan syarat lain, yaitu bertobat; Jawab Petrus kepada mereka: “Bertobatlah dan hendaklah kamu masing-masing memberi dirimu dibaptis dalam nama Yesus Kristus untuk pengampunan dosamu, maka kamu akan menerima karunia Roh Kudus. (Kisah 2:38)

Ini berarti siapa pun yang percaya kepada Yesus dan sudah bertobat, harus membuat keputusan untuk dibaptis. Bertobat menunjukkan bahwa mereka yang dibaptis cukup dewasa untuk dapat mengambil keputusan secara pribadi, dan dapat membedakan mana yang benar dan mana yang salah. Hal ini juga menyiratkan adanya usia yang dapat dipertanggungjawabkan, dalam hal ini Gereja Bethel Indonesia menetapkan umur 12 tahun.

Bagaimana cara dibaptis?

Sesuai dengan arti kata baptisan, metode baptisan air adalah dengan cara seseorang dimasukkan ke dalam air sampai seluruh tubuhnya tertutup dengan air untuk menggambarkan peristiwa kematian dan penguburan manusia lamanya. Lalu kemudian dikeluarkan kembali dari air untuk menggambarkan peristiwa kebangkitannya bersama Yesus menjadi ciptaan yang baru.

Di mana seharusnya kita dibaptiskan?

Di dalam air, di mana saja ada banyak air, bisa di kolam, di tepi pantai, di sungai, bak permandian, dan lain-lain. Yang penting adalah ketika dibaptis, tubuh seseorang sepenuhnya ditutupi dengan air.

Kapan seharusnya kita dibaptiskan?

Segera setelah kita percaya kepada Tuhan Yesus dan bertobat dari dosa-dosa kita.

Dan sekarang, mengapa engkau masih ragu-ragu? Bangunlah, berilah dirimu dibaptis dan dosa-dosamu disucikan sambil berseru kepada nama Tuhan! (Kisah 22:16)

Perlu diketahui juga bahwa persyaratan Baptisan Air adalah sbb :

  1. Mengisi Formulir

  2. Pasphoto Berwarna ukuran 3 x 4 = 2 lembar atau Foto Digital

Formulir Baptisan Air dapat diambil dengan mengisi form dibawah ini atau diambil di Counter Sekretariat pada hari Minggu , Tuhan Yesus Memberkati.

* Formulir Baptisan Air diserahkan paling lambat 1 seminggu sebelum pembaptisan dilaksakan.

Unduh Formulir